2:46 PM

MEDAN MU'TAH

BINGKISAN DARAH SYUHADA'


Medan Mu'tah.Medan seribu cerita,seribu 'ibrah buat yang menelusurinya dengan mata hati.Hati yang disuluh cahaya iman.Medan yang menyaksikan kepahlawanan para sahabat r.anhum demi menyebarkan Islam sebagai ad-din.Sang syahid seperti Ja'far Ibn Abi Thalib,Zaid Ibn Harithah dan Abdullah Ibn Rawahah r.anhum.Darah merah mereka masih lagi terasa harum di medan ini.Masih terasa panas pekat darah mereka yang mulia.Kuliah Syariah Jamiah Mu'tah adalah penerus perjuangan itu,walaupun dihimpit segala kemungkaran kuliah-kuliah lain di medan ini.



MUSTAMI'


Khamis 4 Mac 2010,jam 9 a.m..


Agak pelik.Aku,sang pemalas di bumi kinanah yang tak pernah sekalipun hadir ke kuliah rasmi,tiba-tiba bangkit seawal pagi meredah sejuk untuk hadir ke kuliah.Harapannya adalah untuk membuat perbandingan antara dua universiti.Al-Azhar,menara ilmu dan Jamiah Mu'tah,kesinambungan darah syuhada'.Aku bertahan tak tidur pagi sehingga jam dua petang.Hairan bin ajaib.



AL-BAHR AL-MAYYIT (LAUT MATI)


Jumaat 5 Mac 2010,jam 2.45 p.m


Ajakan dari teman aku sahut.Melihat tempat orang.Perjalanan sejam lebih melalui lereng-lereng bukit,akhirnya berakhir dengan sebuah keluhan.Pantai yang indah dan cantik,pastinya tercemar dengan perangai pengunjungnya.Tak perlu diceritakan.Masing-masing lebih arif.Sedih bercampur baur,bila diseberangnya adalah tanah Palestin-bumi jihad-yang ditawan.Pada waktu malam,neon begemerlapan menerangi tanah yang dijajah.Tapi,adakah kami di tebing sini,turut menyimpan sekelumit rasa tanggungjawab?Adakah ruang tangisan buat saudara seakidah di sana?

Hanya kegembiraan memenuhi hari tersebut.Tiada duka tiada hiba.Ya Allah,ampunilah aku.Jangan Engkau hisab aku pada perkara yang aku tidak mampu..


Wassalam

10:42 AM

DATARAN SYAM MENGGAMIT

AKHIRNYA..

Tatkala cerucuk tekad telah aku pacakkan untuk ke tanah gersang bumi seribu menara selewat 2007 dahulu,telah berlegar-legar dalam benak senarai nama negara yang akan dijejaki.

Aku antara pelajar yang sering membantah tindakan para pelajar pulang bercuti ke tanah air sepanjang saifi.Alasannya amat mudah.RM 3000 jika digunakan untuk safar ke dunia baru,maka alangkah banyaknya manfaat yang tak ternilai yang boleh dikutip sepanjang tempoh berkelana menuntut ilmu.

Padaku,ilmu itu luas skopnya.Bukan hanya pada lembaran kitab dan anjung-anjung masjid yang saban hari menyaksikan wajah dahaga para penuntut ilmu Ilahi.Pengalaman juga merupakan ilmu yang tak ternilai.Belajar dari university of nature.Universiti kehidupan.

Tapi,tabu itu aku sendiri yang pecahkan.Seawal tahun pertama,aku telah melangkah pulang ke tanah air.Begitu juga untuk tahun berikutnya.Aku juga tewas dengan panggilan pulang.

Tahun ini,2010,menjadi tarikh saksi yang aku telah mula melangkah.Dataran Syam yang telah sekian lama menggamit,akhirnya,aku sahut jua lambaianya.


DELEGASI DARI JORDAN

Semasa aku sedang bergelut dengan imtihan fasal satu,seawal Januari 2010,sahabat-sahabat dari Urdun datang menunaikan hak ziarah sesama Muslim.Ada Jemi,Syakir,Zaim,Hamzah dan lain-lain.Pendek cerita,ziarah timbal balik,hutangnya mesti dilangsaikan.

Pertengahan Februari,itulah tarikh yang aku anggarkan.Selepas ma'ridh kutub ke-42 di Kota Kaherah.Tapi,Allah Maha Mentadbir.Delegasi dari Bumi Hijrah pula menyusul.Akhirnya,awal Mac juga yang terpaksa dipilih.Namun semuanya masih lagi samar dan kabur.


LAST MINUTE DECISION

Buat kerja bodoh.Tempah tiket kapal terbang secara tergesa-gesa.Tempah pada 1 Mac dan jadual berlepas pada 3 Mac.

Akhirnya,3 Mac,jam 1.45pm,aku bergegas ke airport.Flight jam 5 pm.Dan,jam 6.30 pm aku telah menjejakkan kaki ke Dataran Syam.


URDUN..

Banyak yang ingin diceritakan.Zaim dan Ayie datang menjemput.Hala tuju ke Medan Mu'tah.Ke tempat persemadian para syuhada'..



Moga Allah memanduku sepanjang safar ini.

Wassalam