7:17 PM

HARAPAN PADAMU SUBUR KEMBALI

alangkah cepatnya hari-hari berlalu pergi
alangkah lajunya malam berganti siang
alangkah rakusnya sang malam memamah usia

baru semalam rasanya aku melambai pergi buat Ramadhan
ia umpama mimpi indah yang hadir hanya untuk ucapan selamat tinggal
dan..
baru sesaat rasanya lambaian haji hilang di kejauhan
persis sang kelana tiada persinggahan tiada perhentian

dan fajar ini
aku merelakan kepergian setahun dari usiaku
aku lepaskan ia demi sebuah kehidupan yang baru
usiaku saban waktu kepingin meninggalkanku
tapi aku..
apa yang telah aku korbankan
untuk hidup yang jauh dari sebuah kepastian?

berapa banyakkah amalan yang telah aku persembahkan
berapa gunung kebajikan yang telah aku longgokkan
dan
berapakah hasanat yang berjaya aku tabungkan tanpa tercicir
agar aku tidak muflis di dataran gersang?

berapakah ayat-ayat cinta al-Rahman yang aku lagukan?
berapakah sujud dan rukuk pada al-Rahim yang aku sembahkan?
berapakah dinar dan dirham pada al-Ghaniy yang aku taburkan?
berapakah hari aku berlapar berhaus demi puasa untuk diberatkan al-Mizan?
banyak manakah kebaikan yang aku kepenatan?
ramai manakah si yatim yang aku usap ubun-ubunya buat menghalau kesedihan?
ramai manakah sang miskin yang aku halau jauh dari mereka segala kegusaran?
ramai manakah insan dalam kepincangan langkah yang aku papah buat meneruskan perjalanan?
ramai manakah mujahidin di medan tempur yang aku untaikan untuknya doa pertolongan?

banyak manakah maksiat yang telah aku jaharkan?
banyak manakah pandangan khianat yang telah aku lemparkan?
seramai manakah saudaraku yang telah aku nistakan?
sejauh manakah sempadan al-Jabbar yang telah aku tabrakkan?
seramai manakah si mazlum yang haknya telah aku nafikan?
seramai manakah sang faqir yang telah aku abaikan?
dan aku kirakah setiap detik saat yang telah aku lalaikan?

sepanjang setahun yang lalu
aku telah penuhi lembaran amalku
tiada yang tertinggal tiada yang tercicir
sepanjang setahun yang lalu
aku telah conteng hitam kanvas amalku
tiada yang ceria berwarna pelangi..
semuanya kelam
semuanya kusam

alangkah bertuahnya sang hamba yang diterimaNYA
inginku berlari mengucapkan tahniah buatnya
inginku senandungkan untaian kedamaian untuknya
namun..
alangkah malangnya insan yang tercampak jauh dari kasih sayangNYA
inginku sampaikan salam takziah buatnya..
tapi,
adakahku yakin,
bahawa aku bukanlah insan malang itu?


terjemahan bebas



HARAPAN PADAMU SUBUR KEMBALI

Get this widget | Track details | eSnips Social DNA



Album : Memori The Zikr
Munsyid : Nazrey Johani
http://liriknasyid.com


Wahai Tuhan ku Yang Esa
Bila kenangkan QaharMu
Rasa gerun di hatiku
Kerana takutkan seksaMu

HambaMu rasa berputus asa
Siapakah dapat bersihkan diri
Dari segala dosa yang memburu
Setiap hari setiap ketika

Tika mengenang GhafarMu
Putus asa tiada lagi
Semangatku pulih semula
Harapanku subur kembali

Ujian menimpa menekan di jiwa
Tak sanggup meneruskan perjuanganku
MehnahMu itu penghapus dosaku
Mengganti hukumanMu di akhirat

Di waktu mengenang rahmatMu
Terasa diri kurang bersyukur
PadaMu harusku memohon
Moga syukurku bertambah

Alangkah susahnya
Mendidik nafsuku
Yang tidak mengenal kebenaranMu
Ya Allah Tuhanku
Bantulah hambaMu
Dalam mendidik jiwaku ini

Wahai Tuhan ku Yang Esa
Bila kenangkan QaharMu
Rasa gerun di hatiku
Kerana takutkan seksaMu


0 comments:

Post a Comment